Upayakan Keselamatan Industri Migas: Ditjen Migas Gelar FGD Lesson Learned Kecelakaan Hilir Migas

Wednesday, 17 May 2023 - Dibaca 234 kali

Sentul - Sejumlah Badan Usaha dan Bentuk Usaha Tetap (BU/BUT) dan Kontraktor Kontrak Kerja Sama Mgas (KKKS) ikuti Focus Group Discussion (FGD) Kecelakaan Hilir Minyak dan Gas Bumi yang digelar Direktorat Jenderal Minyak dan Gas Bumi (Ditjen Migas) Kementerian ESDM, Rabu (17/05)

Kegiatan ini dilaksanakan sebagai tindaklanjut arahan Bapak Menteri ESDM Arifin Tasrif sehubungan dengan kejadian kecelakaan dan fatality yang telah terjadi pada kuartal I tahun 2023, yakni kebakaran Kilang Refinery Unit (RU) II Dumai dan Terminal Bahan Bakar Minyak (TBBM) Plumpang.

Pada pertemuan yang melibatkan perwakilan Kepala Teknik/Wakil Kepala Teknik Hulu dan Hilir Migas dan Tim Independen Keselamatan Migas (TIPKM) tersebut, Direktur Teknik dan Lingkungan Minyak dan Gas Bumi, Mirza Mahendra mengungkapkan bahwa pertemuan ini bertujuan untuk memperoleh pembelajaran (lesson learned) agar kejadian serupa tidak terjadi kembali.

"Untuk mendapat pembelajaran agar hal tersebut tidak terjadi kembali dan menjadi lesson learned bagi para Kepala Teknik, hari ini kita coba menyampaikan beberapa yang menjadi penyebab utama kecelakaan-kecelakaan tersebut, " ungkap Mirza dalam pada acara yang digelar secara hybrid tersebut.

Selanjutnya, Mirza juga menegaskan bahwa upaya mitigasi atau upaya investigasi kecelakaan migas yang telah dilakukan para inspektur migas maupun TIPKM memiliki prinsip-prinsip, antara lain tidak mencari siapa yg salah (no blame), tidak untuk untuk memberikan sanksi atau hukuman (non yudisial), dan tidak mencari siapa yang bertanggungjawab menanggung kerugian atau (no liability), serta investigasi yang dilakukan bersifat transparan.

Pada kesempatan yang sama, Koordinator Keselamatan Hilir Minyak dan Gas Bumi Joko Hadi Wibowo melaporkan bahwa sebanyak 441 peserta yang terdiri atas Kepala Teknik/Wakil Kepala Teknik BU/BUT Migas hadir secara daring, sedangkan para narasumber hadir secara luring.

Acara diselenggarakan dalam dua sesi, dimana untuk sesi pertama hadir sebagai narasumber VP Process & Facility PT. Kilang Pertamina Internasional (KPI) Arief Budiyanto yang membahas Improvement Berbasis Lesson Learn Terkat kejadian Flash area MUGC Unit HCU RU II Dumai. Kemudian pada sesi yang sama, Inspektur Migas Ahli Muda Bayu Sampurna perwakilan dari Direktorat Teknik dan Lingkungan Migas menyampaikan hasil investigasi yang dilakukan Tim Inspektur Migas bersama TIPKM terkait kebakaran Kilang RU II Dumai tersebut. Kegiatan dilanjutkan dengan sesi diskusi yang dipandu Sub Koordinator Keselamatan Instalasi Hilir Migas M. Bharata Purnama Putra.

Pada sesi kedua, hadir sebagai narasumber Direktur Rekayasa & Infrastruktur Darat PT. Pertamina Patra Niaga Adolof Kawi, Inspektur Migas Ahli Muda Try Rahadi Sulistomo dari Ditjen Migas, dilanjutkan sesi diskusi yang dipandu Sub Koordinator Keselamatan Pekerja dan Umum Hilir Migas Onne Aswin.

Mengakhiri laporannya, Joko berharap peserta yang hadir secara daring akan bertambah banyak, mengingat pentingnya acara ini sebagai lesson learned dan upaya dari mitigasi kecelakaan migas.

"Untuk para peserta, Katek di Hulu maupun Hilir Migas yang hadir online, dan setelah paparan akan ada tanya jawab, dan akan disusun kesimpulan sebagai pembelajaran bersama" pungkas Joko.

(RAW)