Kurangi Emisi Rumah Kaca, Pemerintah Susun Permen Gas Suar

Jakarta, Untuk menurunkan volume pembakaran gas suar (flaring) dan mengurangi emisi gas rumah kaca yang dihasilkan dari kegiatan usaha migas, Pemerintah menyusun Peraturan Menteri ESDM tentang Gas Suar (Flaring Gas).

Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi IGN Wiratmaja Puja dalam pertemuan dengan wartawan, akhir pekan lalu, menjelaskan, volume gas suar di Indonesia cukup banyak yaitu sekitar 200 MMSCFD yang tersebar di berbagai tempat. Lantaran minimnya fasilitas, biasanya gas suar ini dibiarkan begitu saja sehingga mengakibatkan emisi rumah kaca menjadi tinggi. "Permen ini khusus untuk menata pemanfaatan gas flare. Aturan yang ada sekarang itu kan masih business to business sehingga harganya mahal," ujar Wirat.

Dengan adanya aturan baru tentang gas suar, diharapkan volume pembakaran gas suar menjadi berkurang dan menjadi dasar pemanfaatan gas suar dengan harga yang cukup ekonomis.Pihak-pihak yang dapat memanfaatkan gas suar, antara lain KKKS atau badan usaha Pemegang Izin Usaha Pengolahan, pembeli ataupun pemanfaatan oleh negara.

Diakui Wirat, penyusunan aturan ini mengalami tantangan yang cukup besar. Saat ini, sedang dibahas prosedur pemanfaatannya, termasuk pembukaan data ke industri dan badan usaha. "Kita akan open bid saja, siapa yang berani paling tinggi (harganya). Daripada dibakar jadi emisi. Nanti siapa yang paling tinggi (menawar), dia menang. Tentunya ada kriteria-kriterianya," papar Wirat.

Kategori gas suar yang dapat dimanfaatkan dalam Permen ini adalah gas suar hasil produksi/pengolahan minyak bumi yang dibakar secara kontinu, gas suar yang tidak dapat ditangani oleh fasilitas produksi atau pengolahan yang tersedia dan gas suar yang belum termanfaatkan, tidak termanfaatkan dan belum dapat terjual secara ekonomis.

Dalam Permen ini,diatur pula mengenai faktor pengurang harga jual gas suar bakar yaitu komposisi gas suar, lokasi gas suar, volume dan harga minyak Indonesia (ICP). (TW)

Hak Cipta © 2017 Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral
Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral
Jl. Medan Merdeka Selatan No. 18
Jakarta Pusat 10110
Telp. 021 3804242 Fax. 021 3507210
Berita Geologi