Pemerintah Sukses Tekan Laju Penurunan Produksi Minyak Bumi

Senin, 15 Januari 2024 - Dibaca 1156 kali

KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL

REPUBLIK INDONESIA

SIARAN PERS

NOMOR: 29.Pers/04/SJI/2024

Tanggal: 15 Januari 2024

Pemerintah Sukses Tekan Laju Penurunan Produksi Minyak Bumi


Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) berhasil menekan laju penurunan produksi alamiah (decline) minyak bumi. Decline minyak bumi berkurang menjadi hanya 1,2% pada tahun 2023 (rata-rata 3-4%). Penurunan produksi ini merupakan indikator positif di tengah-tengah realisasi lifting minyak bumi mencapai 605,5 million barrels of oil per day (mbopd) dan lifting gas 960 million barrels of oil equivalent per day (mboepd) di tahun 2023.

"Tahun 2023 Kita dapat menahan produksi kita diatas 600.000 barel, capaiannya adalah 605 ribu barrel. Memang tren penurunan ini memang terjadi disebabkan lantaran kita belum memiliki sumber-sumber sumur baru yang bisa memberikan tambahan produksi baru minyak bumi. Di tahun 2024, kita memiliki beberapa program selain bisa menahan, tapi juga kita upayakan untuk meningkatkan (produksi)," ujar Menteri ESDM Arifin Tasrif Konferensi Pers Capaian Kinerja Tahun 2023 dan Program Kerja Tahun 2023 di Jakarta, Senin (15/1).

Untuk meningkatkan laju produksi minyak, Arifin mengatakan akan melakukan beberapa hal, antara lain memanfaatkan sumur-sumur yang sudah tidak aktif (idle), tetapi masih memiliki potensi minyak. "Jadi program yang akan kita lakukan adalah pemanfaatan dari sumur-sumur yang idle yang selama ini tidak diupayakan lagi, tetapi masih memiliki potensi. Ini kami sudah minta bahwa dalam kuartal 1 tahun 2024 program-program untuk pemberdayaaan itu sudah ada dan tinggal di-launching," jelasnya.

Di sisi peningkatan lifting gas, Kementerian ESDM akan meminta kepada kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) melakukan optimasi produksi menggunakan Enchanced Oil Recovery (EOR). "Kita juga akan melakukan upaya-upaya untuk melakukan optimasi dari lifting dengan menggunakan metode enhancing dengan water flood maupun dengan chemical. Ini kita dorong dan tentu saja untuk mengupayakan ini, kita harus juga memikirkan policy atau kebijakan-kebijakan baru yang harus kita terapkan," sambung Arifin.

Guna meningkatkan produksi minyak dan gas bumi, butuh eksplorasi masif dalam menemukan cadangan migas baru yang dapat dieksploitasi secara ekonomis.

Peningkatan cadangan minyak dan gas bumi diutarakan Kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) pada dasarnya terus bertambah karena rasio penggantian cadangan migas atau reserve replacement ratio mencapai 123,5% pada tahun 2023.

"Alhamdulillah Rasio Penggantian Cadangan atau Reserves Replacement Ratio (RRR) adalah seberapa besar kita dapatkan cadangan baru untuk mengisi cadangan yang sudah diambil. Kita di tahun 2023 kemarin mencapai 123,5%. Alhamdulillah, kita terus menjaga di atas 100% supaya bisa menggantikan cadangan yang diambil," ujar Dwi dalam konferensi pers tentang Kinerja Hulu Migas Kuartal III 2022 di Jakarta, Senin (8/1).

Keberhasilan ini sekaligus menginformasikan ke masyarakat bahwa cadangan migas Indonesia tidak sepenuhnya mengalami penurunan. "Jadi cadangan kita itu terus bertambah sebenarnya. Kadang-kadang seringkali kan banyak dimuat cadangan tinggal sisa berapa tahun dan sebagainya. Padahal kalau kita pertahankan terus di atas 100 terus, cadangan (migas) akan tambah," terang Dwi. (SF)

Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik, dan Kerja Sama

Agus Cahyono Adi


Bagikan Ini!