Tim Inspektur Ketenagalistrikan Terjun Langsung Pulihkan Pasokan Listrik NTT Pascabadai Seroja

Tim Inspektur Ketenagalistrikan terjun langsung ke lapangan untuk memantau pemulihan instalasi tenaga listrik yang terdampak bencana alam di Nusa Tenggara Timur (NTT). Pada awal April, Badai Siklon Tropis Seroja yang menerjang wilayah NTT menyebabkan terganggunya pasokan listrik di daerah tersebut. Inspeksi Tim Inspektur Ketenagalistrikan dilakukan mulai Rabu (14/04/2021) hingga Minggu (18/04/2021) di wilayah kerja PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah (UIW) NTT.

"Dengan memperhatikan situasi pandemi Covid-19 terkini, inspeksi dilaksanakan dengan menerapkan protokol kesehatan dan mengikuti prosedur keselamatan kerja di lingkungan PT PLN (Persero) UIW Nusa Tenggara Timur," ujar Direktur Teknik dan Lingkungan Ketenagalistrikan Wanhar, Kamis (15/04/2021), di Jakarta.

Berdasarkan laporan Tim Inspektur Ketenagalistrikan per 15 April 2021 pukul 13.00 WITA, sejumlah 2.201 (55%) Gardu Distribusi telah dinormalkan dari total 4.002 gardu yang padam. Koordinator Inspektur Ketenagalistrikan Yunan Nasikhin menyampaikan sebanyak 360.970 (56,8%) pelanggan telah dipulihkan dari total 635.979 total pelanggan yang padam, dan 958 (54,4%) desa terdampak telah kembali normal dari total 1.759 desa yang padam.

Meskipun demikian, pemadaman masih terjadi di beberapa tempat. Yunan menyebut hal ini disebabkan karena ada Tower Transmisi 70 kV yang roboh.

"Robohnya tower transmisi ini mengakibatkan daya listrik dari PLTU 2x16 MW Bolok hanya dapat disalurkan terbatas melalui penyulang 20 kV," ujar Yunan.

Khusus untuk area Kupang, Yunan mengatakan sebesar 56,9% penyulang telah dinormalkan dari total 93 penyulang yang padam. Ia menambahkan, "Dari total 2729 Gardu Distribusi yang padam, 36,2% Gardu Distribusi telah pulih. Lalu sebesar 40,6% pelanggan juga telah dinormalkan dari total pelanggan 466.912 pelanggan yang padam."

Pemulihan kondisi kelistrikan di NTT melibatkan 556 personel dan relawan yang terdiri dari 322 personel lapangan rekanan PLN, 190 personel bantuan PLN, dan 44 personel PLN Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) Kupang. (AMH)