Pemanfaatan Biodiesel Meningkat Berkat Dukungan Hasil Riset

Jumat, 13 Desember 2019 - Dibaca 890 kali

KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL

REPUBLIK INDONESIA

SIARAN PERS

NOMOR: 703.Pers/04/SJI/2019

Tanggal: 13 Desember 2019

Pemanfaatan Biodiesel Meningkat Berkat Dukungan Hasil Riset


Sejak dirintis pada tahun 2003, pemanfaatan biodiesel terus meningkat secara bertahap berkat dukungan hasil riset. Hampir semua proses perkembangan pemanfaatan biodiesel di Indonesia tidak terlepas dari peran para peneliti.

Hal ini ditegaskan Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Energi dan Sumber Daya Mineral, Kementerian ESDM, Dadan Kusdiana pada pengukuhan Pengurus Himpunan Peneliti Indonesia (Himpenindo) Provinsi DKI Jakarta Periode 2019-2024 di Jakarta, Kamis (12/12).

Ia mencontohkan, keberhasilan implementasi biodiesel di Indonesia hingga pemberlakuan mandatori B30 pada tahun 2020 tak lepas dari peran peneliti. "Setelah 15 tahun, program ini telah berhasil mengurangi impor solar dan beban devisa negara. Peneliti Badan Litbang ESDM, BPPT dan beberapa perguruan tinggi terus melakukan inovasi agar biodiesel yang digunakan dapat memenuhi standar internasional," ujar Dadan.

Dadan berharap, peneliti yang tergabung dalam (Himpenindo) DKI Jakarta selanjutnya dapat menjadi mitra pembangunan bagi Pemerintah Pusat maupun Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dalam berbagai aspek.

Pada kesempatan tersebut Ketua Umum Himpenindo Pusat, Syahrir Ika mengukuhkan para pengurus Himpenindo Provinsi DKI Jakarta yang terdiri dari Ketua - Usman Pasarai (Badan Litbang ESDM), Wakil Ketua - Heri Budi Wibowo (Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional), Sekretaris - Venti Eka Satya dari Sekretariat Jenderal Badan Kehormatan Dewan Perwakilan Rakyat RI) serta Bendahara - Zulkifliani (Badan Litbang ESDM).

Syahrir menjelaskan, dari sektar 8.500 peneliti di tanah air, 60 persen bekerja di DKI Jakarta, yang tersebar di berbagai kementerian, lembaga dan universitas. "Setidaknya ada 3.000 - 4.000 peneliti berkantor di DKI Jakarta" imbuh Syahrir.

Syahrir menaruh harapan besar kepada para peneliti tersebut karena banyak pekerjaan besar dari pemerintah pusat yang dikerjakan di Jakarta. Sekitar 60 persen perputaran uang di seluruh negeri terjadi di Provinsi DKI Jakarta, bahkan 80 persen dari jumlah tersebut beredar di Jakarta Pusat. Berarti sebagian besar pergerakan ekonomi berada di DKI Jakarta.

Sebagai ibukota negara, DKI Jakarta memiliki setumpuk persoalan. Apalagi DKI Jakarta juga bersinggungan dengan wilayah di sekitarnya dengan permasalahan yang cukup beragam, mulai dari urusan sampah, urbanisasi dan masalah lainnya.

Syahrir mengajak para peneliti untuk bergerak mendekati Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, sehingga ada program produktif bersama. peneliti tentunya punya ide untuk menyelesaikan sejumlah persoalan.

Pengukuhan ini juga dihadiri Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, jajaran terkait, para wakil perguruan tinggi, dan organisasi profesi di DKI Jakarta. Isu hangat dari Pemda DKI Jakarta saat ini adalah revolusi industri 4.0 dan membangun DKI Jakarta pasca pemindahan ibukota negara. DKI Jakarta perlu menyiapkan diri menuju identitas baru dengan segala peluangnya. (ER/KO)

Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik, dan Kerja Sama

Agung Pribadi (08112213555)

Bagikan Ini!