Tiga Skenario Peningkatan Produksi Migas

Rabu, 31 Januari 2007 - Dibaca 11319 kali

"Kini kita tinggal bagaimana kita mewujudkan target tersebut. Untuk itulah berdasarkan problema dan masukan dari KPS, dengan segala daya upaya dan kemampuan yang ada kita arahkan untuk mencapai target tersebut," ujar Direktur Jenderal Migas Luluk Sumiarso, Rabu (31/1).

Tiga skenario itu adalah skenario 1 dengan target produksi minyak sebesar 1.070 juta Setara Barel Minyak (SBM) atau mejadi 105% dan produksi gas sebesar 2.065 juta SBM atau menjadi 141%. Skenario 2 dengan produksi minyak sebesar 1.350 juta SBM (132%) dan gas sebesar 1.886 juta SBM (129%). Skenario 3 dengan produksi minyak 1.326 juta SBM (130%) dan produksi gas sebesar 1.903 juta SBM (130%).

Sedang skenario pesimis dengan produksi minyak sebesar 1.070 SBM atau naik 105 % dan produksi gas sebesar 1.886 SBM atau naik 129%. Sedang skenario optimis dengan produksi minyak sebesar 1.350 SBM atau naik 129% dan produksi gas sebesar 2.065 SBM atau naik menjadi 141%.

Berdasarkan analisa, menurut Dirjen Migas Luluk Sumiarso, terdapat berbagai hambatan pengelolaan sub sektor migas. Antara lain masih adanya disinsentif perpajakan, tumpang tindih lahan, tekanan dari daerah untuk ikut serta mengelola migas, belum adanya penjabaran yang konkrit tentang pengelolaan gas, sulitnya mencari rig hingga adanya brain drain tenaga ahli migas.

"Berdasarkan persoalan yang ada itu tampak bahwa untuk mengatasinya bukan hanya menjadi domain Departemen ESDM, namun juga melibatkan instansi lain," ujar Dirjen Migas Luluk Sumiarso. Untuk itu sejumlah usulan pemecahan masalah juga melibatkan berbagai instansi diluar Departemen ESDM antara lain Depkeu, Dephut, Depdagri, KLH hingga BP Migas.

Sedang kepala BP Migas Kardaya Warnika mengungkapkan langkah awal untuk mengatasi penurunan produksi adalah dengan 'mengerem' laju penurunan produksi. "Ini sudah kita lakukan. Dalam 3-4 tahun belakangan ini laju penurunan produksi sebesar 11% bisa kita tekan menjadi 1-2% saja," ujar Kepala BP Migas Kardaya Warnika. Bahkan untuk tahun 2007 ini ditargetkan naik sebesar 4% hingga 5%.

Bagikan Ini!