0

BBM Satu Harga Sentuh Warga Waigama, Misool Utara, Papua Barat

JAKARTA - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) kembali meresmikan lembaga penyalur Bahan Bakar Minyak (BBM) Satu Harga di daerah terluar, terdepan, dan tertinggal (3T). Kali ini giliran warga Waigama, Distrik Misool Utara, Kabupaten Raja Ampat, Papua Barat yang dapat menikmati harga BBM sesuai dengan harga yang ditetapkan Pemerintah melalui kehadiran Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) Kompak BBM Satu Harga.

"Alhamdulillah, dengan beroperasinya SPBU Kompak Waigama pada hari ini masyarakat akhirnya mendapatkan BBM sesuai harga yang ditetapkan Pemerintah. Hal ini terwujud berkat dukungan Pemerintah Daerah, TNI, Polri, dan para pemangku kepentingan terkait. Pendirian SPBU ini diharapkan akan membawa dampak positif bagi perekonomian serta meningkatkan kualitas hidup dan kesejahteraan masyarakat Misool," ujar Anggota Unsur Pemangku Kepentingan (AUPK) Dewan Energi Nasional (DEN) Achdiat Atmawinata pada peresmian SPBU Kompak BBM Satu Harga di Waigama, Rabu (14/11).

Achdiat juga mengatakan bahwa BBM Satu Harga merupakan salah satu agenda prioritas dalam Pemerintahan Joko Widodo dan Jusuf Kalla. Kementerian ESDM bersama PT Pertamina (Persero) pun berkomitmen untuk terus menambah jumlah lembaga penyalur BBM Satu Harga di seluruh Indonesia.

"Melalui program BBM Satu Harga, Pemerintah bersama Pertamina berkomitmen untuk terus menambah jumlah lembaga penyalur BBM di seluruh Indonesia. Ini merupakan salah satu agenda prioritas dalam Nawacita Jokowi-JK: membangun Indonesia dari pinggiran dengan memperkuat daerah dan desa dalam kerangka negara kesatuan," imbuhnya.

c-WhatsApp%20Image%202018-11-14%20at%201

AUPK DEN Rinaldy Dalimi, yang juga hadir pada peresmian SPBU Kompak ini menyebutkan bahwa SPBU ini adalah SPBU BBM Satu Harga ketujuh yang didirikan di Papua Barat.

"SPBU Kompak Waigama di Misool Utara ini adalah SPBU ketujuh atau yang terakhir didirikan di Papua Barat dalam rangka program BBM Satu Harga. Sebelumnya telah dioperasikan SPBU Satu Harga di Pegunungan Arfak (Distrik Anggi), Sorong Selatan (Inanwatan dan Moswaren), Tambrauw (Sausapor), Teluk Bintuni (Manimeri), dan Maybrat (Ayamaru)," ujar Rinaldy.

Pada kesempatan yang sama, AUPK DEN Syamsir Abduh menambahkan bahwa Menteri ESDM mewujudkan Nawacita Pemerintahan Joko Widodo - Jusuf Kalla dengan menerbitkan Peraturan Menteri ESDM Nomor 36 Tahun 2016.

"Untuk mewujudkan Nawacita pada Pemerintahan Presiden Jokowi, Kementerian ESDM menerbitkan Peraturan Menteri No. 36 Tahun 2016 tentang Percepatan Pemberlakuan Satu Harga Jenis BBM Tertentu dan Jenis BBM Khusus Penugasan secara Nasional, yang diberlakukan sejak 1 Januari 2017. Peraturan ini diterbitkan guna mempercepat persebaran BBM Satu Harga di seluruh wilayah Indonesia," jelas Syamsir.

Bupati Raja Ampat Abdul Faris Umlati menyuarakan harapannya agar lembaga penyalur BBM Satu Harga dapat dibangun kembali di pulau-pulau lain di wilayah Raja Ampat.

Peresmian SPBU Kompak Waigama dilakukan oleh AUPK DEN Achdiat Atmawinata, Syamsir Abduh, dan Rinaldy Dalimi, bersama Region Manager Retail Fuel Marketing VIII PT Pertamina (Persero) Fanda Chrismianto, dengan disaksikan jajaran TNI, Polri, dan tokoh masyarakat Misool Utara.

Menurut Fanda, SPBU Kompak Waigama - Misool Utara ini adalah SPBU ke-29 yang telah beroperasi dari rencana 67 lembaga penyalur BBM Satu Harga yang akan didirikan oleh PT Pertamina (Persero) di tahun 2018. Direktorat Jenderal Minyak dan Gas Bumi Kementerian ESDM bersama Badan Usaha Penerima Penugasan, yakni Pertamina dan AKR terus memetakan lokasi sasaran program BBM Satu Harga.

Penulis: Dyah Kusuma Dewi

Hak Cipta © 2018 Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral
Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral
Jl. Medan Merdeka Selatan No. 18
Jakarta Pusat 10110
Telp. 021 3804242 Fax. 021 3507210
Berita Geologi Contact Center