Penuhi Target Lifting 1 Juta Barel Per Hari di 2030, Ini Langkah Pemerintah

Rabu, 4 November 2020 - Dibaca 345 kali

KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL

REPUBLIK INDONESIA

SIARAN PERS

NOMOR: 333.Pers/04/SJI/2020

Tanggal: 4 November 2020

Penuhi Target Lifting 1 Juta Barel Per Hari di 2030, Ini Langkah Pemerintah

Pemerintah berkomitmen mengejar target produksi siap jual (lifting) minyak bumi nasional sebesar 1 juta barel per hari pada tahun 2030. Upaya ini merupakan tantangan tersendiri bagi industri migas di tengah pandemi covid-19 bersamaan dengan jatuhnya harga minyak di bawah USD30 per barel dan penurunan konsumsi Bahan Bakar Minyak (BBM).

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif menegaskan, upaya pemerintah dalam meningkatkan iklim invetasi migas agar bisa memastikan akses energi ke seluruh lapisan masyarakat. "Ini bukan target yang mudah, tapi dengan upaya kita bersama, insyaallah akan tercapai. Untuk itu kita harus serius mengelola subsektor ini," kata Arifin saat acara Penganugerahan Penghargaan Keselamatan Migas Tahun 2020 secara daring pada Selasa (3/11).

Target jangka panjang ini juga dibarengi dengan kegiatan eksplorasi migas secara masif. Indonesia memiliki 128 cekungan sediman migas, 68 diantaranya belum dieksplorasi dan sebagian besar berada di wilayah Indonesia Timur. "Ini menjadi jalan bagi kita mengatasi keterbatasan sumber daya migas di Indonesia sehigga mampu mengurangi ketergantungan terhdapa impor migas," tegas Arifin.

Upaya selanjutnya bisa dilakukan dengan penerapan tekonologi Enhanced Oil Recovery (EOR). Metode ini dinilai paling eksploitatif dalam membantu mengoptimalkan kinerja sumur-sumur tua. Selain itu, Kementerian ESDM akan menggenjot pembangunan kapasitas kilang di Indonesia. "Ada empat proyek pengembangan kilang (RDMP) dan satu pembangunan kilang baru dengan target penyelesaian pada tahun 2027," jelas Arifin.

Adapula penerapan kebijakan terkait fleksibilitas kontrak migas. Pemerintah telah membuka peluang bagi Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) untuk bebas memilih skema kontrak bagi hasil PSC Cost Recovery dan PSC Gross Split. "Pemilihan tersebut menyesuaikan dengan kondisi lapangan migas yang dikerjakan," ungkap Arifin. (NA)

Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik dan Kerja Sama

Agung Pribadi (08112213555)


Bagikan Ini!